Mengenali Perkembangan Anak 3 Tahun, Tandai Kemampuan yang Dimiliki Anak di Usia Ini

Morinaga Platinum ♦ 31 Agustus 2021

Selamat, Bunda berhasil melewati masa dua tahun pertama dari Si Kecil. Momen yang memang terkenal paling sibuk dan melelahkan –mengingat di masa perkembangan ini Si Kecil mulai aktif menjelajahi apa pun yang terlihat. 

Namun, perjalanan masih panjang Bunda. Pasalnya, kemampuan anak usia 3-4 tahun mengalami perkembangan pesat. Baik dari segi komunikasi, fisik atau motorik, sosial atau emosional, hingga kemampuan mental dan berpikir. 

Oleh karena itu, apabila Si Kecil adalah anggota baru yang pertama di keluarga kecil Bunda, wajib untuk mengenali perkembangannya saat di usia 3 tahun. Sehingga, Bunda bisa lebih siaga dan mawas diri menghadapi tingkah lucunya.

Tahap Perkembangan Anak Usia 3 Tahun

Anak yang memasuki usia 3 hingga 4 tahun masih tetap tumbuh lho, Bund. Masih ada banyak hal yang berkembang dalam diri Si Kecil selama tahun-tahun mendatang. 

Bahkan, banyak orangtua yang menyebut masa ini sebagai masa penuh keajaiban. Bagaimana tidak, Si Kecil akan semakin aktif. Selain itu, Bunda akan menemukan momen ketika Si Kecil terasa begitu memahami dan mengerti apa yang dirasakan. 

Semua itu bisa dilakukannya berkat ada perkembangan beberapa kemampuan di dalam diri Si Kecil,  antara lain

Kemampuan Bahasa dan Komunikasi

Ketika Si Kecil terlihat pendiam pada usia dua tahun pertama, pasti Bunda merasa sangat khawatir terhadap tumbuh kembangnya. Namun, Bunda diharapkan untuk tetap tenang karena terjadi pada beberapa anak yang kemampuan berbahasanya ketika mereka memasuki usia 3-4 tahun.

Nah, apa saja sih kemampuan bahasa dan komunikasi Si Kecil ketika ia telah masuk pada usia  3-4 tahun? Berikut adalah beberapa  kemampuan berbahasa yang biasanya Si Kecil miliki: 

  1. Mengucapkan nama dan usianya
  2. Mengucapkan 250 hingga 500 kata
  3. Menjawab pertanyaan sederhana
  4. Mengucapkan kalimat yang terdiri atas lima hingga enam kata, lalu mampu mengucapkan kalimat penuh ketika memasuki usia 4 tahun
  5. Berbicara lebih jelas, meskipun mungkin kemampuan pehamanannya masih kurang hingga memasuki usia 4 tahun
  6. Menceritakan sesuatu

 

Keterampilan Fisik dan Motorik

Perkembangan anak 3 tahun tidak hanya terlihat melalui tinggi dan berat badan saja. Dari segi fisik dan motorik, Si Kecil juga sudah menyempurnakan kemampuannya. Namun, tingkat penguasaan motorik bergantung pada banyak faktor yang setiap anak berbeda tentunya.

Umumnya pada usia 3 tahun, Si Kecil sudah mampu menggerakkan badan dan mengontrolnya sehingga keseimbangan semakin baik. 

Beberapa kemampuan fisik dan motorik yang bisa dilakukan oleh balita 3-4 tahun, antara lain.

  1. Bisa berjalan tanpa terjatuh
  2. Berjalan mundur
  3. Menangkap bola
  4. Melompat
  5. Mencuci tangan dan mengeringkannya
  6. Memakai baju sendiri

Keterampilan Sosial dan Emosional

Seiring mendekatnya usia 3 tahun, Bunda akan menemukan perubahan pada kemampuan Si Kecil dalam berinteraksi dengan anak lain seusianya. Tak jarang, perubahan ini juga menjadi penanda atas perkembangan keterampilan sosial dan emosional Si Kecil.

Dari yang sebelumnya bermain sendiri, lalu mulai mencari teman untuk memainkan permainan interaktif. Perubahan ini juga memberi tanda baru bagi Bunda bahwa Si Kecil akan semakin butuh arahan dalam pergaulan.

Harus dicatat pula, balita usia 3 tahun sudah mulai terpengaruh oleh apa yang mereka suka. Jadi, wajar apabila Bunda menemukan Si Kecil yang bersikap seperti karakter yang mereka tonton –baik dari YouTube atau televisi. 

Oleh karena itu, penting kiranya agar Bunda lebih mengawasi konten-konten yang dikonsumsi oleh Si Kecil. Baik konten dalam bentuk video, audio, maupun teks. Di samping itu, ada beberapa kunci perkembangan yang umumnya dialami balita 3 tahun, antara lain.

  1. Mulai menunjukkan empati ketika melihat orang lain terluka atau marah, bahkan sudah bisa ikut menenangkan orang lain
  2. Sudah bisa mengadu, terutama saat Si Kecil dijahili oleh teman atau saudaranya yang seumuran
  3. Menunjukkan perhatian pada orang lain tanpa disuruh. Misal, tanpa Bunda minta, Si Kecil bisa tiba-tiba saja memeluk orang lain yang merasa sedih 

Keterampilan Mental dan Berpikir

Perkembangan keterampilan mental dan berpikir pada balita 3 tahun tidak hanya berupa mempelajari alfabet serta berhitung saja. Perkembangan ini juga meliputi seluruh proses pembelajaran serta penerimaan informasi –termasuk di dalamnya seperti bertanya, memahami informasi baru, serta mengenali sesuatu. 

Balita berusia 3 tahun tak ubahnya seperti busa. Mereka menyerap informasi apa pun yang ada di sekitar. Sebagai orangtua, Bunda harus membantu Si Kecil untuk mengetahui apa saja yang perlu dilakukan berdasarkan informasi yang mereka punya. 

Pasalnya, pada fase ini Si Kecil sudah bisa duduk dan fokus terhadap sesuatu dalam jangka waktu yang lama. Aktivitas tersebut tentu mempengaruhi sikap dan kepribadian anak, bergantung pada jenis informasi yang masuk dan dipahaminya. 

Tak hanya itu, pikiran dan imajinasi Si Kecil juga mulai berkembang. Seiring pemahaman Si Kecil yang semakin banyak terhadap lingkungan sekitar, serta peningkatan ingatannya, Bunda akan mendapatkan banyak sekali pertanyaan. 

Dalam kondisi ini Bunda kerap kali akan menemukan kesulitan untuk menjelaskan sesuatu sehingga diperlukan kesabaran ekstra ketika menghadapi tingkah menggemaskan Si Kecil. Karena, itulah cara mereka untuk mempelajari lingkungan serta kehidupan yang sedang dijalani.

Di antara berbagai keterampilan tersebut, bisa kita rangkum dalam tiga kemampuan utama yang akan dikembangkan balita 3 tahun, antara lain.

  1. Mulai bisa mendengarkan cerita, bahkan ada juga balita yang mulai belajar membaca sesuatu
  2. Mengidentifikasi bentuk dan warna
  3. Mengucapkan alfabet

Penyebab Keterlambatan Perkembangan Anak Usia 3 Tahun

Tidak semua balita berusia 3 tahun memiliki tingkat perkembangan yang sama. Masing-masing ditentukan oleh faktor lingkungan serta kesehatan. Bahkan, kerap kali anak yang sebelumnya tertinggal tumbuh kembangnya, justru bisa cepat menyusul pertumbuhan anak lain yang seusia. 

Oleh karena itu, penting juga bagi Bunda untuk mengenali penyebab keterlambatan perkembangan anak usia 3 tahun. Mengutip keterangan situs informasi kesehatan WebMD, ada beberapa penyebab keterlambatan perkembangan Si Kecil yang perlu Bunda kenali, antara lain.

    1. Lahir Prematur

 

  • Kondisi genetis, seperti down syndrome atau muscula dystrophy

 

  1. Kekurangan dalam penglihatan atau pendengaran
  2. Malnutrisi
  3. Konsumsi obat-obatan terlarang atau alkohol selama masa kehamilan
  4. Balita mendapat perlakuan yang tidak semestinya selama masa pertumbuhan
  5. Kurangnya perhatian yang diberikan orang tua kepada Si Kecil
  6. Bayi kurang oksigen selama proses melahirkan

Cara Mendukung Perkembangan Anak

Perlu disadari pertumbuhan Si Kecil tidak akan berjalan lancar tanpa bantuan kita sebagai orangtuanya. Baik Bunda maupun Ayah, keduanya sama-sama memiliki peran penting dalam pertumbuhan anak. 

Oleh karena itu, jika Si Kecil adalah anak pertama Bunda, ketahui juga bagaimana cara mendukung perkembangan anak usia 3 tahun. Berikut beberapa hal yang bisa Bunda lakukan bersama Ayah untuk mendukung perkembang Si Kecil.

Beri Si Kecil Waktu Bermain yang Cukup

Bermain membantu Si Kecil mengekspresikan perasaan mereka, seperti kegembiraan, marah, takut, hingga rasa kecewa. 

Apa pun jenis permainan yang mereka lakukan, bisa membantu Si Kecil untuk mengembangkan ekspresi tersebut. Baik bermain pasir di depan rumah, main lumpur saat hujan, atau bermain adegan tertentu dengan boneka yang disukainya. Tentu dalam permainan ini perlu ada Bunda dan Ayah yang selalu mengawasinya.

Luangkan Waktu Si Kecil untuk Permainan Kreatif dan Artistik

Meskipun Si Kecil lebih suka permainan yang melibatkan aktivitas fisik, jangan sampai Bunda melupakan aktivitas kreatif dan artistik. Pasalnya, dua kegiatan tersebut juga berdampak besar pada perkembangan mereka. 

Jenis aktivitas yang bisa Bunda ajak agar dilakukan Si Kecil contohnya seperti menggambar, memainkan alat musik, atau sekadar mengatur busana dari boneka. Tak hanya itu, Bunda juga bisa mengajak Si Kecil untuk menari mengikuti irama musik, menyuruhnya melompat, dan masih banyak lagi. 

Ajak Si Kecil Memasak 

Jangan berprasangka dulu bahwa mengajak Si Kecil ke dapur adalah ide yang buruk. Bisa membuat dapur jadi lebih berantakan sehingga menguras energi Bunda untuk merapikannya. 

Hal tersebut pasti terjadi, namun di sisi lain memasak bersama Si Kecil bisa jadi aktivitas produktif dan kreatif bagi mereka. Si Kecil bisa Bunda perkenalkan dengan makanan sehat, mempelajari kata baru, atau bahkan memahami konsep anyar seperti ‘setengah’, ‘satu sendok teh’, dan masih banyak lagi.

Aktivitas Stimulasi Anak Usia 3 Tahun

Kini, membesarkan Si Kecil tidak lagi sesulit dulu. Sudah banyak sumber informasi yang dapat Bunda akses secara cuma-cuma. Tak terkecuali informasi terkait aktivitas stimulasi anak usia 3 tahun. 

Ingin Si Kecil tumbuh dengan maksimal dan sehat? Berikut adalah beberapa rekomendasi aktivitas yang baik dalam menstimulus perkembangan Si Kecil untuk usia 3 tahun.

Permainan Membangun Blok Bangunan

Permainan ini bisa Bunda lakukan pada balita berusia 1,5 tahun hingga 4 tahun. Sudah banyak Dokter Anak yang menyarankan permainan ini. Karena diakui bisa menstimulus perkembangan kemampuan menyelesaikan masalah atau problem-solving

Bunda bisa menyusun bangunan tertentu menggunakan blok kayu. Kemudian, minta Si Kecil untuk meniru bentuk bangunan tersebut. Jika Si Kecil mampu menyelesaikan dengan cepat, tingkatkan kesulitan bangunan. Terus seperti itu hingga Si Kecil bisa merancang bentuk bangunan sendiri. 

Puzzle Kertas

Untuk balita berusia 2 tahun atau yang lebih tua, Bunda bisa mengajaknya memainkan permainan puzzle. Bunda bisa membuat sendiri permainan ini. Cukup gunting kertas sesuai bentuk tertentu, kemudian sediakan papan yang sudah dilubangi dengan bentuk yang sesuai dengan kertas. 

Selanjutnya, Bunda bisa meminta Si Kecil untuk mengisikan kertas pada lubang yang sudah disediakan. Untuk meningkatkan tantangan, Bunda bisa memotong kertas dalam bentuk yang tak teratur sehingga Si Kecil pun akan mencari bentuk yang paling sesuai dari kertas dan lubang.

Selain beberapa rekomendasi aktivitas di atas, Bunda juga dapat mendukung tumbuh kembang anak dengan memberikan nutrisi yang baik untuk menjaga daya tahan tubuh Si Kecil. Dengan daya tahan tubuh yang kuat, anak tidak mudah sakit sehingga bisa beraktivitas dengan aktif. 

Bunda bisa penuhi kebutuhan nutrisi hariannya dengan mengonsumsi susu formula yang mengandung probiotik Triple Bifidus. Probiotik Triple Bifidus ini juga dapat bekerja lebih optimal apabila diberikan bersamaan dengan prebiotik, yang akan menjadi makanan untuk probiotik. Ada beberapa jenis prebiotik dan salah satunya adalah GOS (galactooligosharide). Keduanya akan bekerja dengan sinergis sehingga dapat mencegah beberapa penyakit saluran cerna pada anak dan membentuk daya tahan tubuhnya menjadi lebih kuat.

Indikator Perkembangan Anak Usia 3-4 tahun

Berdasarkan penjelasan di atas, terdapat beberapa hal yang bisa kita jadikan sebagai indikator dari perkembangan anak usia 3-4 tahun. Lebih lengkap, indikator tersebut terdiri atas.

  1. Kemampuan bahasa
  2. Kemampuan berpikir
  3. Kemampuan berjalan
  4. Kemampuan menggerakkan tangan
  5. Kemampuan emosional
  6. Kemampuan sosial

Enam indikator di atas bisa Bunda jadikan sebagai kunci dalam melihat perkembangan balita 3 tahun. Sehingga, ketika Bunda tidak menemukan salah satu dari kemampuan di atas dimiliki oleh Si Kecil, baiknya segera konsultasikan ke dokter anak. 

Lihat Artikel Lainnya