Solusi untuk Melatih Si Kecil Berjalan

Oleh: Morinaga Platinum

Duh, tidak terasa sebulan lagi Si Kecil akan tiup lilin ulang tahun pertamanya. Tapi, kok, ia belum menunjukkan tanda-tanda akan berjalan, ya? Sepertinya Si Kecil terlalu asyik merangkak ke sana, kemari mengeksplorasi tiap sudut rumah. Wajarkah demikian?

Meski perkembangan Si Kecil tidak bisa disamakan dengan anak lain seusianya tetapi Bunda harus tahu parameter perkembangan kemampuan. Umumnya, Si Kecil mulai dapat berjalan di usia 12-15 bulan. Dan batas rentang waktu normal Si Kecil bisa berjalan adalah 18 bulan.

Tapi jangan khawatir berlebihan dulu, Bunda, karena pada sebagian kasus Si Kecil yang terlambat berjalan yang terjadi merupakan variasi normal, artinya tidak ada kelainan pada otot atau sarafnya. Terutama jika perkembangan lainnya, misalnya bicara atau pengertian, berjalan normal-normal saja.

Namun, jika Bunda merasa ada yang tidak biasa pada Si Kecil, misalnya ukuran kepalanya dan badannya terlalu kecil juga pendek dan terlambat bicara, periksakan Si Kecil ke dokter.

Perlu diketahui bahwa terlambat berjalan bisa disebabkan oleh kelainan organik misalnya otot yang terlalu lemah atau malah terlalu kaku. Umumnya, kelainan otot, saraf, atau tulang adalah penyebab Si Kecil telat berjalan. Apabila setelah pemeriksaan dokter tidak ditemukan masalah pada kesehatan Si Kecil, berarti Bunda harus lebih rajin melakukan stimulasi agar ia mau belajar berjalan.

Untuk menguatkan otot tungkai Si Kecil, latihan bisa dimulai dengan memperbanyak tummy time. Dengan posisi telungkup, Si Kecil akan melatih tangan dan kakinya untuk menggapai suatu benda. Tak hanya itu saja, tummy time bermanfaat untuk menguatkan otot leher dan punggungnya yang berguna sebagai penyangga tubuh saat berjalan.

Kemudian, hindari terlalu sering menggendong Si Kecil. Ini akan berakibat pada tidak terlatihnya kekuatan otot tubuhnya. Biarkan Si Kecil banyak bermain di lantai yang dialasi karpet atau matras. Dengan melakukan ini, ia pasti juga akan merasa tertantang untuk mengeksplorasi lingkungannya. Menggapai kaki meja atau memegangi kursi adalah latihan awal ia berdiri sendiri.

Lalu, hindari penggunaan baby walker karena selain kurang aman, alat bantu ini tidak efektif dalam melatih Si Kecil berjalan. Ini alasannya mengapa The American Academy of Pediatrics melarang penggunaan alat bantu tersebut sejak beberapa tahun lalu. Sebaiknya gunakan meja, kursi, atau alat dorong lain seperti troli mainan sebagai sarana penopang tubuhnya.

Dukung pertumbuhan tulang Si Kecil dengan memenuhi kebutuhan nutrisi hariannya. Bunda bisa memberikannya nutrisi yang mengandung kalsium dan vitamin D. Untuk stimulasi kreatif lain yang dapat memacu perkembangan motorik Si Kecil, seperti lompat geometri serta tarian lukisan kaki, Bunda bisa mendapatkannya di Morinaga Multiple Intelligence Play Plan. Agar Si Kecil tidak bosan dengan permainan yang sama, Bunda bisa membuat rencana bermain. Ini akan membuat seluruh potensi kecerdasannya bisa terasah maksimal.

Milestone Lainnya