Artikel Terbaru Artikel Terbaru

Penyebab, Gejala dan Cara Mengatasi Herpes pada Bayi

Morinaga Platinum ♦ 7 Februari 2022

Herpes dapat menginfeksi semua orang, termasuk bayi yang baru lahir. Herpes pada bayi akan menyebabkan munculnya luka melepuh pada mulut dan sekitar bibir bayi atau di bagian tubuhnya yang lain. Apabila Si Kecil terinfeksi virus ini, maka ia pasti akan menjadi rewel karena rasa sakit yang dideritanya. 

Penyakit herpes pada bayi disebabkan oleh herpes simpleks virus (HSV). Secara umum, terdapat dua tipe virus, yaitu HSV tipe 1 (HSV-1) dan tipe 2 (HSV-2). Perbedaan HSV-1 dan HSV-2 adalah, HSV-1 lebih sering menyerang sekitar mulut dan bibir, sedangkan HSV-2 cenderung menyerang area di sekitar genital atau alat kelamin.

Pada umumnya, penyakit herpes sulit untuk disembuhkan secara total. Meski sudah diobati, virus akan tetap berada di dalam tubuh dan bisa kambuh kapan saja. Selain itu, virus ini juga bisa menular kepada seseorang yang tidak menunjukkan gejala tertentu.

Penularan virus HSV ini dapat terjadi melalui kontak kulit, air liur, atau saat Si Kecil menyentuh benda yang telah terkontaminasi oleh virus herpes. Sementara itu, virus herpes juga dapat menular ketika seseorang menyentuh bagian lepuh penderita herpes.

Oleh sebab itu, Bunda tidak dianjurkan untuk membiarkan Si Kecil dicium oleh sembarang orang. Selain itu, Ibu hamil yang terinfeksi herpes dapat menularkan virus tersebut ke janin secara langsung atau menularkan virus herpes ke bayi saat proses persalinan. Biasanya, bayi yang terinfeksi penyakit ini akan mengalami kelahiran prematur dan memiliki berat lahir rendah.

Melansir KlikDokter, sekitar 4 persen dari kasus herpes pada bayi merupakan kasus herpes simpleks kongenital atau bawaan sejak bayi lahir. Pada kondisi tersebut, bayi akan terlahir dengan kondisi mikrosefali, hidrosefalus, koroiditis atau dapat disebut juga sebagai uveitis posterior, dan muncul lesi vesikel atau lepuh kecil berbentuk gelembung-gelembung di seluruh tubuhnya.

Gejala Herpes pada Bayi

Jika bayi terinfeksi herpes, biasanya ia akan menunjukkan tanda-tanda atau gejala yang sedikit berbeda dengan orang dewasa. Hal inilah yang biasanya membuat diagnosis dan pengobatannya menjadi terlambat, sehingga menimbulkan komplikasi yang cukup berat.

Biasanya, herpes pada Si Kecil ditunjukkan dengan munculnya lepuh kecil di seluruh tubuhnya atau di sekitar mulutnya. Selain itu, gejala herpes yang perlu diwaspadai adalah:

Demam

Bayi yang terinfeksi virus herpes bisa mengalami demam dengan suhu rendah di atas 38 derajat celcius pada awalnya. Meski demikian, demam yang dialami bayi juga bisa di atas 39 derajat celcius. Akibat suhu demam yang terlalu tinggi, bayi bisa mengalami kejang. Biasanya, demam akan muncul antara hari ke-2 hingga ke-12 setelah bayi terinfeksi virus herpes.

Rewel

Sudah sewajarnya apabila bayi menangis saat ia sedang lapar, mengantuk, atau saat popoknya basah. Namun, jika bayi lebih rewel daripada biasanya, Bunda harus lebih waspada karena mungkin ia sedang sakit.

Tidak Mau Menyusu

Jika bayi terinfeksi virus herpes, maka ia juga tidak mau menyusu. Hal ini diakibatkan oleh adanya lepuh kecil di sekitar mulutnya, sehingga Si Kecil akan merasa kesakitan ketika membuka mulutnya. Tak hanya itu, bayi juga bisa mengalami penurunan nafsu makan karena sedang sakit.

Lemas

Bayi akan terlihat sangat lemas ketika ia sedang sakit. Kondisi Si Kecil akan semakin parah apabila tidak langsung ditangani. Oleh sebab itu, Bunda perlu segera membawa Si Kecil ke dokter ketika ia terlihat lemas atau tidak aktif seperti biasanya. Hal ini bertujuan agar Si Kecil mendapat penanganan lebih lanjut.

Muncul Lepuh di Kulit

Lepuh di kulit merupakan tanda khas ketika terinfeksi herpes. Pada awalnya, lepuh hanya muncul di sekitar mulut, yang kemudian dapat menyebar ke bagian kulit lainnya. Lepuhan tersebut juga dapat menular ke bagian tubuh orang lain apabila orang tersebut menyentuh lepuhannya secara langsung.

Sesak Napas

Ketika herpes pada Si Kecil semakin parah, maka bisa terjadi komplikasi seperti gangguan pada paru-paru. Keluhannya meliputi sesak napas atau gangguan ketika bernapas.

Tanpa penanganan yang tepat dan sedini mungkin, herpes dapat dengan mudah menyebar ke organ tubuh lain, seperti mata dan otak. Selain itu, infeksi virus herpes juga mengancam nyawa bayi.

Oleh karena itu, herpes pada bayi perlu segera mendapatkan penanganan dari dokter. Penanganan yang dilakukan oleh dokter umumnya bertujuan untuk meringankan gejala dan membantu proses pemulihan serta mencegah terjadinya komplikasi yang berbahaya.

Cara Mengobati Herpes pada Bayi

Apabila Si Kecil menunjukkan gejala-gejala herpes di atas, Bunda perlu segera membawanya ke dokter untuk penanganan lebih lanjut. Biasanya, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik lengkap.

Untuk memperkuat diagnosisnya, dokter akan melakukan pemeriksaan penunjang berupa cek darah, kultur cairan dari lepuhan kulit, serta pengambilan sampel di sekitar mata, hidung, maupun membran mukosa.

Umumnya herpes pada bayi bisa disembuhkan dengan menggunakan obat antivirus. Akan tetapi, kondisi akan menjadi berbahaya apabila infeksi terlambat ditangani dan virus ini sudah menyebar ke organ-organ seperti paru-paru, otak, maupun mata.

Penggunaan obat antivirus ini diharapkan dapat menekan sintesis DNA virus, sehingga perkembangan virusnya dapat dihentikan. Pemberian obat antivirus ini dapat berlangsung selama 4-21 hari, tergantung kondisi dan tingkat keparahan.

Tak jarang herpes membuat bayi harus dirawat secara intensif, terutama jika virus sudah menyerang sistem saraf pusat.

Selain itu, bayi juga akan diberikan infus. Hal ini bertujuan agar bayi terhindar dari dehidrasi, karena virus herpes akan membuatnya menjadi tidak nafsu makan atau minum. Jika bayi sulit bernafas, maka dokter akan memberikan bantuan pernapasan.

Beberapa komplikasi yang bisa terjadi apabila infeksi herpes terlambat ditangani adalah infeksi berat atau sepsis, meningitis yang ditandai dengan demam dan kejang, kekakuan pada tubuh, retardasi psikomotor atau gangguan perkembangan motorik, kebutaan, dan bahkan kematian.

Cara Mencegah Herpes pada Bayi

Setelah mengetahui penyebab dan gejala herpes pada bayi, maka Bunda perlu melakukan berbagai langkah pencegahan supaya Si Kecil terhindar dari herpes. Berikut adalah cara mencegahnya:

  • Bila Bunda atau pasangan memiliki riwayat herpes, laporkan ke dokter kandungan saat pertama kali melakukan kunjungan prenatal. Pasalnya, virus herpes berisiko kambuh saat kehamilan.
  • Jika Bunda terinfeksi virus herpes saat hamil, maka segeralah ke dokter dan konsumsi obat antivirus sesuai resep dan instruksi dokter.
  • Apabila ibu hamil memiliki lepuhan di sekitar jalan lahir, maka persalinan sesar dapat menjadi pilihan agar Si Kecil tidak terinfeksi herpes. Jika Bunda memilih untuk melahirkan secara normal ketika mengidap infeksi herpes, maka bayi juga dapat tertular.
  • Menjaga kebersihan diri dengan rajin mencuci tangan, terutama saat akan menyentuh dan menyusui bayi.
  • Hindari mencium bayi ketika terinfeksi virus herpes.
  • Batasi kontak bayi dengan banyak orang. Jangan biarkan Si Kecil disentuh atau dicium sembarangan oleh orang-orang yang tidak dikenal, karena ada risiko tertular virus herpes.

 

Herpes pada bayi dapat disembuhkan apabila ditangani dengan cepat dan tepat. Jika tidak, terdapat bahaya yang mengintai. Oleh sebab itu, Bunda jangan ragu untuk berkonsultasi ke dokter jika menemukan gejala tersebut pada Si Kecil. Semoga artikel ini bermanfaat, ya Bun!

Lihat Artikel Lainnya