Pentingnya Memperhatikan Tercukupinya Kebutuhan Gizi pada Anak

Morinaga Platinum ♦ 24 Agustus 2021

Tidak ada hal yang lebih membahagiakan bagi orang tua selain melihat Si Kecil tumbuh sehat, cerdas, dan aktif. Untuk mewujudkan hal tersebut, ada banyak kok cara yang bisa Bunda lakukan untuk mereka. 

Misalnya saja, Bunda bisa memberikan stimulasi yang tepat ataupun membesarkannya di lingkungan yang kondusif. Namun di atas semua itu, Bunda perlu memastikan tercukupinya asupan gizi mereka.

Peran Gizi dalam Tumbuh Kembang Anak

Asupan gizi pada anak sangat berpengaruh dalam tumbuh kembang mereka loh, Bun. Nutrisi yang sesuai dengan usia akan membantu memaksimalkan pertumbuhan mereka. Semakin sempurna nutrisi yang diberikan, semakin sempurna pula perkembangan otak dan fisik mereka. 

Pentingnya gizi bagi perkembangan anak tersebut jangan sampai disepelekan loh, Bun. Pasalnya, tidak terlengkapinya nutrisi yang diperlukan oleh tubuh dapat membuat tumbuh kembang anak menjadi terhambat. Bahkan pada beberapa kasus, kurangnya gizi tersebut dapat berakibat fatal bagi anak. Pastinya Bunda tidak mau hal tersebut terjadi pada Si Kecil, kan?

Manfaat Gizi Bagi Anak

Selama Bunda dapat memperhatikan asupan nutrisi yang masuk ke dalam tubuh Si Kecil dengan baik, risiko gizi buruk dapat dihindari, kok. Pastikan setiap hari Si Kecil mengonsumsi makanan seimbang yang terdiri dari nasi atau sumber karbohidrat lainnya, berbagai jenis sayuran, buah-buahan, dan lauk-pauk yang mengandung cukup protein. 

Tidak ketinggalan, meminum segelas susu juga penting. Tidak hanya sebagai sumber kalsium, susu pertumbuhan khusus anak seperti Morinaga Platinum mengandung nutrisi lengkap yang mereka butuhkan, sehingga sangat cocok digunakan sebagai asupan pendamping.

Nah, dengan terpenuhinya gizi pada anak, Bunda tidak perlu lagi khawatir terjadi hal-hal yang tidak diinginkan pada mereka. Bunda dapat bernapas lega sambil tidak berhenti bersyukur setiap harinya melihat Si Kecil tumbuh dengan optimal. Manfaat gizi seimbang pada anak tentu saja sangat banyak. Beberapa di antaranya adalah berikut ini:

  • Tumbuh Sehat

Siapa yang tidak akan senang melihat buah hati tercinta tumbuh dengan sehat dan ceria. Manfaat gizi seimbang pada anak dapat menjadikan tubuh, kecerdasan, dan kemampuannya pun akan berkembang dengan pesat. Secara fisik, dengan gizi yang baik Si Kecil pun menjadi lebih sehat serta tidak mudah sakit.

  • Perkembangan Otak yang Sempurna

Tidak diragukan lagi, tercukupinya gizi pada anak akan sangat berpengaruh pada pembentukan saraf mereka, termasuk juga saraf otak. Agar otak dapat berkembang sempurna, pastikan Si Kecil memperoleh banyak asupan vitamin dan mineral, termasuk DHA, zat besi, dan yodium, yang cukup ya, Bun.

  • Daya Tahan Tubuh Kuat

Si Kecil yang makan dengan cukup disertai asupan gizi seimbang cenderung memiliki ketahanan tubuh yang lebih baik. Mereka juga tidak mudah terserang flu dan batuk seperti anak-anak pada umumnya. 

Tidak hanya itu, manfaat gizi bagi anak ini juga akan terus terasa hingga mereka tumbuh dewasa. Hal tersebut dapat terlihat dari fakta bahwa seseorang yang memiliki masalah-masalah kesehatan seperti diabetes cenderung memiliki riwayat gizi buruk saat kecil.

  • Kesehatan Gigi dan Mulut Terjaga

Meskipun sering disepelekan, kesehatan gigi dan mulut nyatanya sangat penting loh, Bun. Pasti Bunda juga tidak mau melihat Si Kecil sering sakit gigi dan harus mengalami berbagai permasalahan mulut lainnya, kan? Tapi, Bunda tidak perlu khawatir. Dengan makan yang benar dan rendah gula, kesehatan gigi dan mulut dapat terjaga dengan baik.

  • Lebih Konsentrasi

Tidak hanya bermanfaat untuk kesehatan, nyatanya perut yang kenyang dan gizi yang terpenuhi membuat konsentrasi lebih terjaga, loh. Mereka dapat mengikuti kegiatan sekolah dengan fokus tanpa terganggu perut keroncongan, sakit gigi, lemas karena kurang zat besi atau gula, dan lain sebagainya.

  • Suasana Hati Lebih Stabil

Tidak hanya menyebabkan susah berkonsentrasi, perut kosong karena asupan makan yang kurang akan membuat suasana hati anak mudah memburuk loh, bun. Tidak jarang, mereka akan tiba-tiba tantrum dan marah-marah tanpa alasan. 

Oleh karena itu, pastikan Bunda selalu memberikan asupan makanan yang cukup dan penuh nutrisi. Dengan makan tiga kali sehari dan diselingi camilan sehat, emosi dan suasana hati Si Kecil dapat lebih stabil. Bunda juga jadi bisa lebih tenang dan santai, kan?

  • Lebih Berenergi

Dengan asupan kalori yang sesuai kebutuhan, energi Si Kecil pun akan lebih banyak. Mereka akan lebih bersemangat dalam menjalani aktivitas sehari-hari. Bunda tidak perlu khawatir mereka akan kelelahan meski sibuk sekolah, bermain, berolahraga, dan melakukan hal-hal yang mereka sukai. Hal ini pun bagus untuk kesehatan mental dan tubuh mereka, loh!

Penyebab Anak Kurang Gizi

Sayangnya, meski telah memberikan yang terbaik, Bunda bisa saja kecolongan. Tanpa disadari, Si Kecil yang terlihat baik-baik saja ternyata mengalami salah satu tanda kekurangan gizi. 

Bunda pasti tidak mau hal tersebut sampai terjadi, bukan? Nah, oleh karena itu, yuk pelajari dulu apa saja sih yang menyebabkan anak kurang gizi. Dengan demikian, Bunda bisa lebih berhati-hati dan mencegah terjadinya hal tersebut.

  • Ketidaktahuan Orang Tua Tentang Gizi

Harus diakui, penyebab kurang gizi paling umum adalah karena ketidaktahuan orang tua tentang peran gizi dalam tumbuh kembang anak. Meskipun selalu menyiapkan makan tiga kali sehari secara teratur, tidak jarang orang tua tidak terlalu memperhatikan pentingnya gizi bagi perkembangan anak. 

Bagi kebanyakan orang tua, selama anak mau makan dengan lahap, itu sudah lebih dari cukup. Pentingnya menambahkan sayuran, buah, dan susu dalam menu makanan sang buah hati pun terabaikan. Sedihnya lagi, alih-alih lauk bergizi, orang tua sering menuruti keinginan anak untuk makan makanan cepat saji seperti nugget agar mereka mau menghabiskan makanannya.

Alhasil, nutrisi yang masuk ke dalam tubuh Si Kecil tidak cukup untuk diolah menjadi energi dan protein yang akan membantu tumbuh kembangnya. Karena itulah, ada baiknya orang tua dianjurkan untuk rajin membaca literasi seputar gizi pada bayi dan anak untuk mengetahui jenis dan jumlah nutrisi yang tepat di setiap sajian menu.

  • Tingkat Ekonomi Rendah

Kondisi ekonomi juga sering menjadi salah satu alasan terjadinya gizi buruk dapat terjadi pada anak. Hal tersebut dikarenakan keterbatasan finansial akan mempengaruhi asupan makanan bergizi yang akan diterima oleh Si Kecil.

Namun, hal ini masih bisa diatasi, kok. Yang penting, Bunda harus tahu sumber-sumber makanan yang dapat memberikan gizi seimbang untuk anak usia dini dengan harga terjangkau. Beberapa bahkan bisa didapatkan dengan cuma-cuma, loh. 

Misalnya, dengan menanam sayuran secara mandiri atau memenuhi kebutuhan protein dengan makan-makanan sederhana seperti tahu dan tempe, dan lain sebagainya. 

Memenuhi kebutuhan gizi seimbang tidak harus selalu mahal, kok. Hal yang paling penting, Bunda bisa memastikan kebersihan dan nutrisi di dalamnya. 

  • Kebersihan Lingkungan yang Buruk

Lingkungan juga punya pengaruh besar loh, bun. Lingkungan yang kotor bisa membuat anak mudah terserang virus dan bakteri sehingga sebaik apapun asupan makanannya tidak akan dapat terserap dengan baik oleh tubuh. 

  • Menderita Penyakit Tertentu

Tidak jarang, kurangnya gizi ini justru disebabkan oleh kondisi tubuh Si Kecil sendiri. Apabila Si Kecil memiliki penyakit tertentu, terutama pada saluran pencernaannya, asupan makanan akan sulit tercerna oleh tubuh. Misalnya saja, penyakit Crohn, radang usus, maupun infeksi cacing.

Cara Mengatasi Anak Kurang Gizi

Apabila Si Kecil menunjukkan beberapa gejala kurang gizi, Bunda tidak perlu khawatir berlebihan. Selama gejalanya belum terlalu parah, masih ada beberapa cara untuk mengatasinya, kok.

  • Periksakan ke Dokter

Apabila buah hati Bunda menunjukkan tanda-tanda gizi buruk, segera bawa mereka ke dokter sedini mungkin. Dengan demikian, dokter dapat menganalisis kondisi mereka dan memberikan rekomendasi vitamin, suplemen makanan, serta saran agar perkembangan Si Kecil tidak terganggu. 

  • Menerapkan Pola Makan yang Baik

Agar tumbuh kembang buah hati tidak terhambat, berikan perhatian khusus pada mereka. Pastikan pola makan Si Kecil terjaga dengan baik dengan memberinya berbagai makanan tinggi kalori, mineral, protein, serta, serta vitamin. Dengan demikian, kondisi tubuhnya perlahan dapat membaik.

  • Mendampingi Perkembangannya

Langkah terakhir namun paling penting adalah dengan mendampingi perkembangan mereka. Agar kejadian yang sama tidak terulang kembali, pastikan Bunda selalu memantau perkembangan Si Kecil secara intensif. 

Apalagi, Si Kecil biasanya akan lebih bersemangat untuk makan apabila disuapi ataupun ditemani. Dengan demikian, Bunda juga dapat mengetahui apa saja yang masuk ke dalam tubuh mereka.

Kebutuhan Asupan Gizi Berdasarkan Usia

Sebagaimana yang telah dijelaskan di atas, penting sekali bagi Bunda untuk memperhatikan kebutuhan gizi seimbang dari usia 0 – 6 tahun. Oleh karena itu, Bunda juga perlu mengetahui seberapa banyak nutrisi yang mereka butuhkan berdasarkan usia.

  • Janin

Nutrisi Si Kecil harus sudah diperhatikan sejak masih berada di dalam kandungan. Saat sedang hamil, pastikan Bunda rajin mengonsumsi makanan yang kaya akan omega 3, DHA, folat, karbohidrat, protein, kolin, kalsium, vitamin C, serta vitamin B6. 

Semua kebutuhan nutrisi tersebut dapat Bunda temukan pada sumber makanan seperti susu, keju, kacang-kacangan, telur, kentang, daging merah, salmon, jeruk, dan juga brokoli.

  • Bayi

Pada usia 0-12 bulan ini, pastikan Si Kecil memperoleh gizi seimbang bagi bayi. Oleh karena itu, berikan makanan dengan banyak kandungan AA, DHA, omega 3, omega 6, kolin, lemak, vitamin, serta mineral. Ketika Si Kecil masih berusia di bawah 6 bulan dan hanya mengonsumsi ASI saja, maka penting bagi Bunda untuk mengonsumsi makanan yang memiliki kandungan nutrisi tersebut. 

Saat sudah berusia 6 bulan ke atas, Bunda bisa memberikan mereka susu, yogurt, gandung, sayuran hijau, tomat, ikan, bayam, dan makanan lain dengan kandungan nutrisi yang sama sebagai makanan pendamping ASI. MPASI tersebut perlahan dapat juga ditambahkan dengan santan, minyak kelapa, atau margarin sebagai sumber lemak dan untuk mempergurih rasa makanan. 

  • Batita

Menginjak usia 1 – 3 tahun, Bunda harus mulai lebih jeli dalam memperhatikan gizi seimbang untuk anak usia dini. Pasalnya, masa ini merupakan masa perkembangan emas mereka di mana kekurangan zat gizi tertentu dapat menghambat perkembangan otak dan membuat kecerdasan mereka menurun.

Mengingat pentingnya asupan gizi bagi anak usia 1 tahun, Bunda dapat memberikan daging sapi, ayam, telur, kerang, hati, tempe, tahu, dan roti sebagai sumber gizi utama mereka. Pada sumber makanan tersebut terdapat zat besi, DHA, taurine, karbohidrat, protein, yodium, dan vitamin yang sangat cukup untuk menunjang tumbuh kembang mereka.

  • Balita

Pada usia ini, Si Kecil mulai aktif ya, Bun. Oleh karena, Bunda juga harus memenuhi gizi pada anak sesuai dengan kegiatannya. Pastikan mereka mendapat energi yang cukup dari sumber makanan yang kaya karbohidrat dan lemak. Protein, vitamin A, B, C, D, E, dan K, serta mineral yang terdiri kalsiu?, magnesium, zat besi, dan zinc, serta yodium juga sangat berperan penting dalam pertumbuhan otak, tulang, dan gigi serta mengatur fungsi syaraf dan jaringan otot. 

  • Anak Usia Sekolah

Menginjak usia lima tahun ke atas, Si Kecil sudah semakin dan juga mulai pemilih terhadap makanan. Nah, disinilah kesabaran Bunda mulai diuji. Tidak hanya harus menyediakan makanan bernutrisi, Bunda juga harus memastikan mereka doyan dengan makanan tersebut.

Hal tersebut bisa disiasati dengan memberikan jenis makanan yang tidak hanya disukai oleh Si Kecil, tetapi juga kaya akan kalsium lemak, karbohidrat, protein, zat besi, yodium, zinc, dan vitamin. Makanan tersebut dapat berupa yogurt, hati sapi, brokoli, pepaya, dan susu. Agar tidak bosan, Bunda bisa loh memodifikasi menu makanan mereka dalam beragam variasi yang berbeda.

Dengan ulasan mengenai kebutuhan gizi pada anak di atas, Bunda bisa mengetahui apa saja yang Bunda perlukan agar buah hati kesayangan dapat tumbuh dengan sehat dan cerdas, tanpa kekurangan satu apa pun. Pastikan Bunda selalu rajin memantau perkembangannya, ya. 

Selain itu, lengkapi kecukupan gizi Si Kecil dengan memilih susu pertumbuhan yang tepat untuk Si Kecil. Morinaga Chil Kid Platinum MoriCare Triple Bifidus merupakan pilihan susu yang tepat untuk menemani pertumbuhan Si Kecil di usia 1 – 3 tahun. 

Inovasi Unggulan berupa sinergi nutrisi antara faktor Kecerdasan Multitalenta, Pertahanan Tubuh Ganda dan faktor Tumbuh Kembang Optimal akan mendukung Si Kecil menjadi Generasi Platinum yang Multitalenta.

Lihat Artikel Lainnya