Artikel Terbaru Artikel Terbaru

Bunda, Inilah Cara Mengatasi Alergi Dingin pada Anak!

Morinaga Platinum ♦ 14 April 2022

Sistem imunitas merupakan daya tahan tubuh terhadap virus atau bakteri yang masuk ke dalam tubuh. Imunitas ini penting, karena membantu Si Kecil tetap sehat dan mencegah infeksi yang dapat timbul. 

Sistem daya tahan tubuh Si Kecil yang masih terbilang lemah, seringkali menyebabkan Si Kecil terserang penyakit. Salah satunya adalah alergi dingin. Biasanya, alergi dingin ini ditandai dengan kemerahan dan bentol-bentol pada kulit. Namun, jangan khawatir karena Bunda dapat membantu Si Kecil mengurangi gejala alerginya. 

Untuk informasi lebih lanjut mengenai penyebab dan cara mengatasi alergi dingin pada Si Kecil, yuk simak pembahasan di bawah ini.

 

Penyebab Alergi Dingin

Ada beberapa hal yang dapat menyebabkan Si Kecil mengalami alergi dingin, adalah sebagai berikut:

  • Faktor Keturunan

Faktor genetika bisa menjadi salah satu penyebab alergi dingin pada anak. Peluang akan lebih besar ketika salah satu, kedua orang tua, atau saudara kandung memiliki riwayat alergi dingin. 

  • Faktor Umur

Penyebab alergi yang selanjutnya adalah faktor usia. Kelompok usia yang seringkali rentan terkena alergi dingin adalah anak-anak dan remaja. Namun, seiring dengan bertambahnya usia, maka sistem imun sudah terbentuk, sehingga membuat tubuh Si Kecil menjadi lebih kuat.

  • Faktor Penyakit

Selain faktor genetika dan umur, faktor penyakit juga merupakan salah satu penyebab alergi dingin. Penyakit tertentu seperti kanker dapat mempengaruhi resiko alergi dingin lebih besar. 

 

Ciri-ciri Alergi Dingin pada Bayi

Gejala alergi dingin pada bayi dapat disebabkan oleh paparan udara atau air dingin. Berikut merupakan ciri-ciri jika Si Kecil alergi dingin:

  • Bengkak pada Tubuh

Ketika tangan atau kaki Si Kecil bengkak menyentuh benda yang dingin, bisa jadi Si Kecil mengalami gejala-gejala alergi dingin. Rasa dingin pada benda yang ditangkap oleh tubuh, dianggap sebagai sesuatu yang berbahaya sehingga dapat menyebabkan pembengkakan.  

  • Kulit Si Kecil yang Memerah

Selain gejala bengkak, tanda-tanda Si Kecil mengalami alergi dingin yang lainnya adalah ketika kulit Si Kecil memerah, atau istilahnya biasa disebut dengan biduran pada kulit. Kulit memerah akan hilang sendirinya ketika Si Kecil memasuki lingkungan dengan suhu yang lebih hangat. 

  • Bersin-bersin

Tanda selanjutnya adalah bersin-bersin, yang dapat menyebabkan hidung tersumbat. Ketika Si Kecil mengalami bersin-bersin dan hidung tersumbat, Bunda bisa bantu dengan cara Si Kecil menghirup uap air panas. Hal ini dilakukan untuk mengurangi gejala hidung yang tersumbat

Baca juga: Yuk, Cari Tahu Alergi yang Sering Menyerang Si Kecil

Perbedaan Flu Biasa dengan Alergi Dingin pada Bayi

Dikutip dari Mayoclinic, gejala yang timbul karena flu biasa dan alergi dingin hampir sama, oleh sebab itu Bunda bisa membedakannya dengan ciri-ciri berikut:

  • Pilek

Pilek merupakan salah satu yang dapat timbul karena alergi dingin, dan juga flu biasa. Perbedaannya adalah flu biasa disebabkan oleh virus. Sedangkan alergi dingin disebabkan akibat paparan alergen, yang direspons oleh sistem daya tahan tubuh. 

Ada beberapa cara untuk mengatasi hidung tersumbat karena alergi, yaitu dengan memastikan Si Kecil istirahat dengan cukup, selalu bersihkan rumah agar bersih dari debu, dan Bunda bisa memberikan air garam untuk kumur untuk mengurangi gejala hidung tersumbat karena alergi. 

  • Demam

Ketika Si Kecil mengalami flu biasa, pada umumnya akan disertai dengan demam pada tubuh. Hal ini disebabkan karena gejala demam merupakan reaksi atas virus atau infeksi yang masuk ke dalam tubuh. Berbeda dengan ketika mengalami alergi dingin, Si Kecil tidak mengalami demam. 

 

Cara Mengatasi Alergi Dingin pada Anak

Berikut merupakan cara-cara yang dapat Bunda lakukan untuk mengatasi alergi dingin pada anak, seperti yang dilansir dari Healthline:

  • Hindari memberikan anak makanan dingin, seperti es krim 
  • Pakaikan baju yang cukup hangat ketika cuaca dingin
  • Memandikan Si Kecil menggunakan air hangat
  • Memberi minum Si Kecil dengan suhu ruangan

Baca juga: Apa Saja Pemicu Alergi Kulit pada Anak?

 

Mengurangi gejala alergi secara alami

Terdapat beberapa cara yang dapat Bunda lakukan di rumah ketika Si Kecil alergi dingin, yang dilansir dari Healthline:

  • Menggunakan Minyak Esensial Peppermint

Perawatan menggunakan minyak esensial peppermint, memiliki efek anti-inflamasi yang  cukup untuk mengurangi gejala alergi. Bunda dapat menggunakan minyak esensial ini untuk alat diffuser di rumah. Selamat mencoba, Bunda!

  • Menggunakan Madu

Selain dengan minyak esensial, Bunda juga dapat menggunakan madu untuk mengurangi gejala alergi Si Kecil. Selain itu, kandungan dalam madu juga bermanfaat untuk menambah energi Si Kecil. 

  • Menggunakan Air Filter

Bunda juga bisa memanfaatkan air filter di dalam rumah untuk mengurangi gejala alergi, lho! Penggunaan air filter dapat membantu menghilangkan debu, serbuk sari, dan juga bulu hewan peliharaan sehingga dapat mengurangi alergen dalam rumah. 

Untuk mengetahui jika Si Kecil alergi dingin atau tidak, Bunda bisa membawa Si Kecil ke dokter untuk memeriksakannya. Dokter akan mengetes alergi Si Kecil dengan meletakkan es batu pada kulit. Jika bereaksi dan memunculkan warna kemerahan, maka Si Kecil dapat dikatakan alergi terhadap dingin. 

Nah, itulah cara-cara yang dapat Bunda lakukan untuk mengatasi alergi dingin pada Si Kecil. Selain pengobatan pertama yang telah disebutkan diatas, jika Bunda mendapati alergi Si Kecil tidak kunjung membaik, pastikan Bunda ke dokter untuk penanganan lebih lanjut. Semoga bermanfaat ya, Bun!

Lihat Artikel Lainnya