Artikel Terbaru Artikel Terbaru

Bunda, Begini Cara Membaca Hasil USG yang Tepat.

Morinaga Platinum ♦ 21 Februari 2022

Selama masa kehamilan, mengetahui perkembangan Si Kecil dapat dilakukan melalui pemeriksaan USG (Ultrasonografi). Ultrasonografi merupakan pemeriksaan kehamilan yang menggunakan gelombang suara agar mendapatkan gambar janin dan organ reproduksi ibu hamil. Pemeriksaan ini aman untuk ibu hamil. 

Pada usia 4 sampai 6 minggu kehamilan, Bunda sudah bisa memeriksa kandungan melalui pemeriksaan USG. Ada beberapa jenis pemeriksaan kehamilan melalui USG, yaitu USG 2D, USG 3D, dan USG 4D. Pada jenis-jenis pemeriksaan ini, terdapat perbedaan diantaranya. Untuk mengetahui informasi lebih lengkapnya, yuk simak pembahasan berikut mengenai cara-cara membaca hasil USG yang tepat, Bun!

Tujuan Pemeriksaan USG

Dilansir dari betterhealth, terdapat beberapa tujuan pemeriksaan USG sesuai dengan masing-masing trimester, adalah sebagai berikut:

  • Trimester pertama: Untuk memastikan bahwa janin yang dikandung Bunda berkembang dengan baik dalam rahim, memastikan jumlah embrio, mengkalkulasi usia kehamilan, dan memprediksi HPL (Hari Perkiraan Lahir)
  • Trimester kedua: Untuk memeriksa struktur janin seperti tulang belakang, anggota badan, otak, dan organ-organ internal. Selain itu, ukuran dan lokasi plasenta juga diperiksa. Jika Bunda ingin mengetahui jenis kelamin Si Kecil, juga dapat diketahui pada trimester kedua ini. 
  • Trimester ketiga: Untuk memeriksa Si Kecil berkembang dengan normal. Lokasi plasenta juga diperiksa untuk memastikan tidak menghalangi serviks nantinya. Sehingga, pada saat persalinan nanti dapat dilaksanakan dengan lahir normal. 

Istilah yang Terdapat Pada Hasil USG

Terdapat beberapa istilah yang terdapat pada hasil foto USG, adalah sebagai berikut:

  • EFW (Estimation Fetal Weight) : Perkiraan berat badan Si Kecil dalam satuan gram
  • FHR (Fetal Heart Rate) : Merupakan frekuensi detak jantung Si Kecil
  • GA (Gestational Age) : Merupakan usia kehamilan
  • FL (Femur Length) : Merupakan panjang tulang Si Kecil
  • FTA (Fetal Trunk Abdominal) : Adalah panjang badan Si Kecil pada saat trimester kedua dan trimester ketiga
  • BPD (Biparietal Diameter) : Merupakan ukuran tulang pelipis kedua sisi Si Kecil
  • AC (Abdominal Circumferential) : Merupakan lingkar perut Si Kecil
  • HC (Head Circumferential) : Merupakan lingkar kepala Si Kecil
  • GS (Gestational Sac) : Merupakan ukuran kantong amnion
  • EDD (Estimated Delivery Date) : Merupakan tanggal perkiraan kelahiran atau biasa disebut dengan HPL
  • LMP (Last Menstrual Period): Merupakan perhitungan hari pertama haid terakhir
  • FW (Fetal Weight) : Merupakan berat Si Kecil dalam tubuh

Cara Membaca Hasil USG 2D

Pemeriksaan USG 2D merupakan salah satu yang banyak digunakan pada Bunda saat pemeriksaan kehamilan, karena faktor biaya yang terjangkau dan praktis. Hasil dari foto USG ini berupa gambar datar dan berwarna hitam putih. Ada dua indikator yang terdapat pada foto hasil USG 2D, adalah sebagai berikut:

  • Warna: Terdapat 3 warna yang terdapat pada foto hasil USG 2D, yaitu warna hitam, putih dan abu-abu. Warna hitam adalah menandakan cairan ketuban dalam rahim, warna putih menandakan tulang Si Kecil, dan warna abu-abu menandakan jaringan.
  • Orientasi: Pada foto hasil USG 2D, juga dapat dilihat apakah posisi kepala Si Kecil sungsang atau tidak, dan dapat dilihat tulang belakang Si Kecil menghadap ke arah mana. 

Selain itu, Bunda bisa melihat apakah Si Kecil terdapat kelainan atau tidak seperti bibir sumbing. Dengan mengetahui kelainan sejak dini, maka penanganan dapat dilakukan sedini mungkin. Ketika ada yang tidak normal, pada umumnya akan dicari jalan keluar bersama dokter kandungan.

Cara Membaca Hasil USG 3D

Sebenarnya, pemeriksaan USG 2D yang telah disebutkan sebelumnya sudah cukup untuk mengetahui perkembangan Si Kecil selama masa kehamilan Bunda. Namun, seringkali pemeriksaan USG 3D dilakukan untuk mengkonfirmasi kelainan yang dirasa ragu pada USG 2D. Pastikan konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter kandungan sebelum melaksanakan pemeriksaan USG 3D.

Berbeda dengan hasil foto pemeriksaan USG 2D yang berwarna hitam putih, pada hasil foto pemeriksaan USG 3D, karakteristik wajah Si Kecil akan kelihatan lebih jelas. 

Cara Membaca Hasil USG 4D

Seiring dengan kemajuan teknologi di era ini, Bunda dapat melakukan pemeriksaan USG 4D untuk mendapatkan hasil foto USG Si Kecil lebih jelas dibandingkan dengan USG 2D dan USG 3D. Pemeriksaan pada USG 4D berupa video Si Kecil. 

Pada pemeriksaan USG 4D ini, gerakan Si Kecil akan terlihat secara real time. Tidak hanya gerakan yang terlihat, ekspresi Si Kecil juga bisa dilihat selama scanningSi Kecil sedang menelan, meringis, bernapas, hingga mengedipkan mata juga dapat terlihat dalam video USG 4D.

Sangat menyenangkan bukan, Bunda? Tentunya biaya yang harus dikeluarkan untuk USG 4D lebih mahal dibandingkan dengan USG 2D dan USG 3D. 

Cara Membaca Hasil USG Jenis Kelamin

Untuk mengetahui Si Kecil berjenis kelamin perempuan atau laki-laki, sebaiknya bunda melakukan pemeriksaan USG pada masa kehamilan 18-22 minggu. Hal ini dikarenakan sampai dengan 14 minggu, jenis kelamin pada Si Kecil belum bisa dibedakan. Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi jenis kelamin Si Kecil, yaitu usia kehamilan, jenis asupan nutrisi, dan juga usia pasangan. 

Pada umumnya, dokter akan menentukan Si Kecil berjenis kelamin laki-laki ketika terlihat ujung penis yang mengintip di balik testis. Sedangkan untuk jenis kelamin perempuan, akan terlihat labia dan klitoris pada alat kelamin perempuan.

Cara Membaca Hasil USG Rahim

Selain pemeriksaan USG untuk pemeriksaan kehamilan, USG juga dapat bermanfaat untuk memeriksa organ rahim pada wanita. Pemeriksaan ini bertujuan untuk memastikan apakah ada penyakit seperti kista, mion, PCOS (sindrom polikistik ovarium) pada rahim. Pada umumnya, dokter dapat melihat ketebalan dinding rahim dan kelainan yang ada melalui USG. 

Agar memastikan rahim selalu dalam keadaan baik, tidak ada salahnya jika periksakan diri ke dokter kandungan. Hal ini bertujuan untuk deteksi dini kelainan yang terdapat dalam rahim. Sehingga, jika terdapat kelainan, dapat diobati sedini mungkin. Walaupun belum menikah pun, tidak perlu sungkan dan malu untuk memeriksakan diri. 

Persiapan Sebelum Pemeriksaan USG

Sebelum Bunda melaksanakan pemeriksaan USG, berikut adalah beberapa persiapan yang perlu Bunda lakukan:

  • Melakukan puasa 12 jam sebelum pemeriksaan USG
  • 1 jam sebelum pemeriksaan, minum 2 gelas air putih
  • Tidak buang air kecil sampai pemeriksaan selesai
  • Tidak menggunakan perhiasan ketika pemeriksaan USG

Nah, itulah cara-cara membaca hasil USG yang tepat. Memang, hasil foto USG terlihat rumit dan terdapat banyak istilah. Pastikan Bunda konsultasi secara rutin ke dokter kandungan, untuk memastikan tumbuh dan kembang Si Kecil berkembang secara normal. Selain itu, ketahui juga gerakan janin yang siap dilahirkan, yuk!

Lihat Artikel Lainnya