Tumbuh Kembang

Waspadai Terlambat Bicara pada Si Kecil

Morinaga Platinum - 23 Januari 2019

Tentu harapan utama setiap orangtua adalah memiliki buah hati yang sehat; menjalani proses tumbuh kembang yang baik dalam aspek fisik, emosional, dan juga sosial.

Salah satu parameter penting perkembangan Si Kecil adalah perkembangan bicara. Perkembangan bicara dan berbahasa merupakan petunjuk dini untuk mengetahui adanya gangguan otak dan saraf yang dapat berakibat pada gangguan tingkah laku serta kemampuan belajar. Penting bagi Bunda untuk mengenali kapan Si Kecil perlu diwaspadai mengalami keterlambatan bicara sehingga bisa ditangani sedini mungkin.

Berikut adalah panduan untuk Bunda agar bisa memerhatikan tumbuh kembang Si Kecil dalam aspek berbicara:

Usia 12 bulan belum dapat mengoceh atau meniru bunyi

Normalnya, pada usia 4-6 bulan, Si Kecil sudah bisa mengoceh kata-kata ‘papapa’ atau ‘dadada’ dan pada usia 12 bulan ia mulai mengerti instruksi sederhana atau memberikan sapaan

Usia 18 bulan belum dapat menyebutkan satu kata yang memiliki arti

Pada usia 18 bulan umumnya Si Kecil memiliki perbendaharaan 6-10 kata yang memiliki arti

Anak berumur 24 bulan (2 tahun) memiliki perbendaharaan kata kurang dari 10 kata

Pada usia ini Si Kecil harusnya dapat mengucapkan hingga 300 kata meski beberapa konteksnya belum jelas, serta mampu menggunakan 2-3 frase, dan paham arti serta penggunaan kata ‘saya’.

Anak berumur 30 bulan hingga 3 tahun belum dapat merangkai dua kata

Pada usia ini, Si Kecil harus sudah mampu bertanya suatu pertanyaan dengan kalimat cukup panjang. Kalimat yang digunakan jelas dan dapat dipahami.

Jika berdasarkan panduan di atas Bunda curiga Si Kecil mengalami keterlambatan bicara, segeralah berkonsultasi pada dokter spesialis anak agar diagnosa bisa ditegakkan dan bisa ditangani sedini mungkin.